Tokyo Babylon 2021 Studio GoHands Menggugat King Records Sebanyak 450 Juta Yen Karena Pembatalan Anime

Studio anime GoHands mengajukan gugatan hukum di Pengadilan Distrik Tokyo pada hari Selasa terhadap perusahaan hiburan King Records karena tidak membayar sekitar 450 juta yen (sekitar US$4,1 juta) dalam produksi yang dibatalkan dari anime televisi Tokyo Babylon 2021.

Menurut gugatan itu, GoHands menyetujui kontrak dengan King Records untuk memproduksi anime, dan mengirimkan 13 episode pada akhir November lalu. Biaya produksi sebesar 314,6 juta yen (sekitar US$2,87 juta) dijadwalkan akan dicicil mulai Desember 2020 hingga Agustus 2021. Namun, GoHands mengklaim kontrak tersebut dibatalkan secara sepihak pada Januari setelah angsuran pertama.

GoHands menggugat tidak hanya untuk sisa 281,6 juta yen (sekitar US$2,57 juta) di bawah kontrak, tetapi juga untuk 171,82 juta yen (sekitar US$1,57 juta) untuk episode 14 hingga 21. (Menurut gugatan, GoHands dan King Records belum secara resmi menandatangani kontrak untuk episode-episode selanjutnya.)

King Amusement Creative mengumumkan adaptasi anime GoHands dari manga Tokyo Babylon CLAMP Oktober lalu, dan meluncurkan desain karakter pada 19 November. Namun, pada 20 November, staf menerima pemberitahuan tentang kemungkinan plagiarisme atas desain kostum anime — khususnya, dari kostum girl grup Korea Red Velvet dan pakaian boneka Volks. Staf meminta maaf pada bulan Desember karena mereferensikan desain kostum untuk dua karakter dari sumber lain tanpa izin.


Staf kemudian menunda anime GoHands dari pemutaran perdana April 2021 yang direncanakan sebelum mengumumkan pembatalan penuh pada bulan Maret dengan rencana produksi yang baru. Komite produksi, termasuk King Records, mengutip penyelidikan yang menemukan lebih banyak contoh plagiarisme dan mengakibatkan "kehilangan kepercayaan pada studio produksi."


Menurut GoHands, setelah klaim plagiarisme, King Records meminta studio untuk merevisi desain, dan studio terus bekerja menuju siaran yang disepakati. Namun, GoHands menuduh bahwa King Records berbalik arah dan menolak untuk membayar cicilan yang tersisa pada bulan Januari.

King Records mengatakan kepada surat kabar Asahi bahwa pihaknya belum menerima pengaduan hukum sehingga menolak berkomentar mengenai masalah tersebut.

Pengacara GoHands, Tomonori Sugō mengklaim bahwa produksi anime sering kali merujuk pada desain yang ada, tetapi studio akan mengonfirmasi bahwa tidak ada masalah pelanggaran hak cipta saat membandingkan desain yang digambar dengan pakaian yang dirujuk. Namun, orang yang bertanggung jawab atas izin hak cipta dalam produksi di GoHands ini tidak dapat hadir karena sakit mendadak, sehingga desain yang dipermasalahkan tidak diperiksa secara memadai.

Sugō mengatakan, "Kami benar-benar meminta maaf kepada para penggemar atas kekhilafannya. Namun, studio sudah bergerak maju dengan revisi seperti yang diminta. Kami adalah perusahaan yang jauh lebih kecil daripada King Records, jadi kami telah mengalami pukulan ekonomi yang parah." Sugō menambahkan bahwa pembayaran tertunda dilarang berdasarkan undang-undang Jepang tentang subkontrak.










● Katalog: http://www.tokopedia.com/extalia
● WEBSITE: http://www.extaliahobbies.com


*** Extalia Hobbies ***
Grosir dan Retail Figure, Toys, Gundam, Clothing, Merchandise, etc
► TOKO FISIK:
Jalan Sindunegaran No.10 (Sebelah Selatan SD Tarakanita) Bumijo, Jetis, D.I Yogyakarta, 55231
=========================


► TESTIMONIAL
http://www.extaliahobbies.com/2015/04/testimonial.html



#article #anime #movie #youtube #museaasia #ani-one #socialdistancing #stayhome #streaming #download #officialanime #licence #resmi #gratis #figure #animefigure #figureanime #tokoanime #tokoanimejogja #tokofigurejogj#tokomainanjogja #shf #figma #nendoroid #revoltech #luffy #sasuke #figureshop #actionfigure #marvel #thousandsunny #gundam #modelkit #koleksi #kaosanime #figureanimemurah #figurejogja #vocaloid #dragonball #extaliahobbie
Previous
Next Post »